Pemimpin tidak bela rakyat wajar diketepi – Presiden PAS

Dato' Seri Abdul Hadi Awang

Presiden PAS, Dato' Seri Abdul Hadi Awang

Presiden PAS, Dato’ Seri Abdul Hadi Awang berkata, beliau menyokong amaran Ketua Umum Pakatan Rakyat (PR), Dato’ Seri Anwar Ibrahim untuk mengetepikan mana-mana pemimpin PR yang tidak mampu berjuang membela rakyat.

Menurutnya, pakatan yang terdiri daripada komponen PAS, DAP dan Parti KeADILan Rakyat (PKR) memerlukan pemimpin berwibawa dan mampu membela nasib rakyat selain sentiasa bersama rakyat dalam sebarang keadaan.

“Memang kita bersetuju dan ia adalah langkah yang baik untuk kita memastikan pemimpin PR benar-benar bekerja untuk membela rakyat yang sememangnya menjadikan matlamat kita,” katanya.

Menurutnya, amaran Anwar itu juga sebagai satu peringatan kepada wakil rakyat PR supaya tidak mudah lupa diri dan berusaha untuk bekerja keras bagi memberi yang terbaik kepada rakyat berbanding dengan pemimpin sebelum ini supaya tidak menghadapi kesukaran untuk menghadapi pilihan raya akan datang.

“Kita mahu pimpinan yang berwibawa dan tahu membela rakyat supaya rakyat tidak kecewa terhadap kepimpinan PR,” katanya.

Hadi berkata demikian ketika ditemui selepas menyampaikan Ceramah Perdana Sempena Maulidur Rasul di Markas Tarbiyyah PAS Pusat, Taman Melawar, malam kelmarin.

Hadi berkata, pihaknya sentiasa memantau pemimpin-pemimpin yang terdiri dalam kalangan ahli PAS dari masa ke semasa supaya tidak timbulnya masalah dan secara tidak langsung dapat memantapkan lagi pentadbiran negeri di bawah pemerintahan PR.

“Dalam PAS sendiri kita memang memantau pemimpin PAS untuk memastikan mereka menjalankan tugas diamanahkan dengan baik dan berwibawa.

“Pemantauan terhadap wakil rakyat PAS lama dilakukan, bukannya sekarang dan mana-mana pemimpin yang lemah akan kita dibantu supaya mereka terus berjuang membela nasib rakyat,” katanya.

Dalam pada itu, beliau turut menyelar kenyataan Menteri Pelajaran, Dato’ Seri Hishamuddin Tun Hussein yang menuduh pemimpin parti pembangkang menjadi dalang perhimpunan membantah pelaksanaan Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik Dalam Bahasa Inggeris (PPSMI).

“Kita berjuang isu bahasa sejak dulu bukan hari ini dan kerana desakan demi desakan tidak diterima dan bersatu dengan Gerakan Memansuhkan PPSMI (GMP) yang juga memperjuangkan bahasa.

“Adalah tidak wajar kita memperbodohkan cendekiawan kita kerana mereka adalah orang bijaksana dan tidak sepatutnya merendahkan martabatnya termasuk menuduh pembangkang sebagai dalang perkara seperti ini,” katanya.

Berita asal : Sinar Harian

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: